Gadisku Wan Adnin review è 108

review Û eBook, ePUB or Kindle PDF Ñ Noor Suraya

Gadisku Wan AdninAtiAnak kelahiran Sungai Petani ini pilih membaca apa saja Kajiannya mengenai perubahan bahasa dirajauntuk disertasi Sarjana Linguistik di Universiti Malaya banyak membantu NOOR SURAYA untuk membina plot Gadisku Wan Adnin ini Sebagai bekas pelajar Komunikasi di Universiti Sains Malaysia NOOR SURAYA suka sekali menjadikan universiti itu sebagai latar untuk cerita ceritanyaPada NOOR SURAYA siapa lagi yang akan bercerita fasal negerinya kalau tidak anak anak negeri itu sendiri Lalu kali ini NOOR SURAYA telah bercerita tentang satu daerah kecil lagi permai di kaki Gunung Jerai dengan sawah bendang yang menghijau di depannya ada tali air yang suatu waktu dulu pernah indah. SalamGWA Sangat menarik untuk dibaca Saya sangat mengesyorkan novel 300 mukasurat ini untuk semua remaja di luar sana ibu bapa pun boleh jugaSinopsisview spoilerAdnin seorang gadis muda yang hidupnya seputar keluarga kawasan rumah dan kerja menekat benang emas pada songket dan kraftangan lain Walaupun ada ijazah dari Universiti Sains Malaysia hasrat Adnin untuk bekerja di luar ditegah Wan Suhaidah nenek kandungnya dari sebelah ayah kerana takut Adnin akan menjadi liar dan meninggalkannya seperti anaknya yang lain Walaupun masih mempunyai ibu dan bapahidupnya seperti anak yatim oleh itu dia dijaga rapi oleh neneknya Kisahnya bermula daripada panggilan seorang lelaki dari zaman universiti yang tidak dikenali Akhtar walaupun ramai jejaka sudah masuk merisik semuanya Wan Suhaidah tolak kerana pelbagai alasan pangkat keturunan tempat tinggal jauh dsb Adnin pula lebih senang mengikut kata Wan Suhaidah kerana sayang pada neneknya ituPermulaannya Adnin tidak senang pada tindakan Akhtar yang semberono menelefon neneknya dan membuat namanya busuk di depan neneknya Lama kelamaan dia jadi senang dan jatuh suka pada budi bahasa dan sifat Akhtar yang menyenangkan hati Namun terlambat apabila neneknya sudahpun menolak awal awal pinangan AkhtarWan Suhaidah menjodohkan Adnin dengan jejaka yang sempurna pada matanya Lalu Adnin hampir berkahwin dan cintanya pada Akhtar hampir lenyap begitu sahaja Berlaku insiden yang menukar pandangan hidup nenek Adnin 360 darjahPengakhirannya sudah tentulah bahagia untuk mereka berdua Kelakar bila nenek Adnin merancang untuk menyatukan kembali Adnin dan Akhtar tapi masih mahu menjaga air mukanya sendiri hide spoiler

Noor Suraya Ñ 8 Download

Dian ZieJahat“Adnin Kau ingat Akhtar nak kahwin dengan kau yang sudah nenek nenek waktu tu Adnin Ingat tu” sambung Hani Sementara itu Zie pula membuat gema mengulang usikan Hani ‘ Adnin Ingat tu’Sheri dan Zila sudah ketawa Tidak tahan“Yalah kalau dah betul Akhtar tu cinta kat kau separuh mati pun padan patutlah takkan sampai tua kerepot pun dia masih setia nak tunggu” tambah Zie menambah benzinSampainya hati mereka kata macam tu dekat Tok Bonda Kawan kawannya itu tak pernah berhenti ‘membasuh otak’nya supaya ‘menderhaka’ Jadi apa yang Adnin pilih Ikut rasa Tok Bondanya atau ikut kata hati Tapi kata peribahasa lama pula ikut rasa binasa ikut hati m. Naskhah Noor Suraya Kak Su yang satu ini berbeza dari naskhah naskhah Kak Su yang hamba baca sebelumnya malah terbaik dari konteksnya yang tersendiri tanpa perlu diperbanding bandingkan “Gadisku Wan Adnin” GWA sedikit sebanyak mengejutkan lena minda tentang adab tatasusila sopan santun tradisi dan tidak lupa tentang pentingnya sejarah dalam membentuk sahsiah diriSecara keseluruhan atau kesimpulannya begitulah yang hamba rasakan tentang GWA dan tidak ada apa apa lagi yang perlu hamba tokok tambah di situ Namun kerana hamba mengambil 'membebel dalam review' sebagai hobi maka hamba tentunya tidak akan memberi noktah akhir review hamba setakat di sini saja Maka bersabarlah dengan hamba sedikit lagi ya HeheheSeperti yang hamba katakan tadi GWA berjaya membuat minda terjaga tentang sejarah dan sahsiah diri terutamanya Hamba menyukai cara Kak Su bercerita tentang pembinaan Terusan Wan Mat Saman tentang pemberian ufti Bunga Emas Bunga Perak kepada Siam dan juga soal pembayaran cukai pada zaman itu Menarik sangat kisah sejarah ini kerana penceritaannya datang dari satu sisi yang berbeza dari sudut pandang seorang rakyat biasa melalui watak Wan YusufIni membuat hamba berfikir fikir sendiri kenapa buku teks Sejarah sekolah bias kepada pandangan orang 'atasan' saja Dan kenapa juga matapelajaran Sejarah diajar sepenuhnya cuma pada peringkat sekolah menengah Bagaimana mungkin pembentukan sikap patriotik dan pembinaan jati diri yang kuat pada anak muda boleh berlaku jika Sejarah itu sendiri tidak diceritakan seluruhnya malah tidak dari peringkat awal lagi sekadar pandangan peribadi saja yaBaiklah sebelum hamba semakin galak membebel huhuhu mari kembali kepada GWA semula Hamba menyukai novel ini lagi kerana aura 'klasik' dan 'tradisional' yang ada padanya Ini mungkin datangnya dari watak Wan Suhaidah Tok Bonda Adnin seorang wanita aristokrat yang hidup bagai orang bangsawan dahulukala Tok Bonda Adnin itu istimewa walaupun sangat garang dan kadangkala sedikit melampau juga tetapi masih Tok Bonda menjadi watak kesayangan hamba dalam GWA Cara hidupnya cara fikirnya dan cara pakai juga makannya malah cara Tok Bonda mendidik Wan Adnin serba serbi berprotokol seperti dalam istana saja Tetapi mana mungkin hamba hendak complaint tentang itu kerana Tok Bonda berjaya mendidik Adnin dengan tertib tentang budi bahasa sopan santun dan tatasusila sehingga hamba menjadi malu pula dengan Adnin yang begitu menjaga adabnyaKisah manis bak delima antara Adnin dan Ahmad Akhtar pun tidak kurang menarik juga Meski mulanya hamba fikir kisah cinta dua darjat sudah kurang relevan namun kisah Adnin Ahmad Akhtar di relevan kan dengan jayanya oleh watak Tok Bonda Bagaimana mungkin tidak relevan kerana wanita aristokrat seperti Tok Bonda tentunya sangat teliti dalam memilih calon terbaik untuk menjadi cucu menantunya Jadi adakah peluang untuk Ahmad Akhtar anak pengusaha kantin ituKeseluruhan dan kesimpulannya tentang GWA sudah hamba nyatakan di perenggan pertama di atas dan satu point tambahan lagi GWA tidak akan menjadi bahan bacaan yang sia sia Malah naskhah Kak Su selalu saja 'berisi' dengan sesuatu yang mendidik jiwa Dan seperti naskhah Kak Su yang pernah hamba baca GWA juga tidak terkecuali dari membuat hamba mengalir air mata terutamanya di bahagian epilog bersiap sedialah anda huhuhu Hamba menantikan “Cintaku Luruh di Oxford” pula selepas ini ^^Ps Zie dan Hani adalah antara 'penyeri' paling berseri setakat ini dalam mana mana novel Kak Su yang pernah hamba baca Tak ketinggalan Tok Yang Tok Umi Kak Ijah Sheri dan ya jangan risau tak lupa Lila juga ; Terima kasih Kak Wan hadiahkan novel ni dan untuk tandatangan itu ^ ^

Read & Download Gadisku Wan Adnin

Gadisku Wan Adnin review è 108 ç [PDF] ✑ Gadisku Wan Adnin Author Noor Suraya – Gym-apparel.co.uk cinta itu kurniaan Allahjatuh dalam hati hati hamba Nya Wan Adnin satu satunya cucu perempuan Wan Suhaidah Neneknya itu wanita aristokrat yang hidup dalam zaman yang salah Dia mahu tentukan pasangan h cinta itu kurniaan Allahjatuh dalam hatCinta itu kurniaan Allahjatuh dalam hati hati hamba Nya Wan Adnin satu satunya cucu perempuan Wan Suhaidah Neneknya itu wanita aristokrat yang hidup dalam zaman yang salah Dia mahu tentukan pasangan hidup Adnin Dia mahu Adnin mendapat suami yang sedarjat Satu per satu pinangan orang Wan Suhaidah tolak sehinggalah hadirnya Ahmad Akhtar “Tapi kalau Tok Bonda kau tu panjang umur sampai seratus tahun macam mana Cuba kira Gadisku Wan MOBI #204 berapa lama kau kena ‘kelola’ dia di sini Kira umur kau sudah berapa waktu tu”“Haniiii”“” Cepat sahaja Zie mengira Mentang mentanglah emaknya itu ada kedai runcit kampungAdnin ambil bantal dan memukul mesra Hani kemu. 112016Bila cikgu bagi kerja rumah untuk ulas satu novelcerpen pilihan terus aku terpikirkan GADISKU WAN ADNIN Tanpa perlu berfikir 'patplohpat' kali naskah inti terus dipilih Bukan kerana aku 'peminat tak setia' penulis ini tapi kerana bagi aku biarpun naskah ini masih dikategorikan dalam genre kreatif yang masih bertunjangkan kisah kasih sayang uda dan dara ada 'sesuatu' yang dipersembahkan dalamnya Umpama menonton kisah 'Dilwale' celah celah tu tentu terfikir Kajol ni undergo skin whitening surgery ke hrmmmmmAku pernah terbaca ini dalam suatu buku rujukan; Novel yang memberi keutamaan kepada ilmu akan sedaya upaya memenuhi ruang naratifnya dengan isian wacana dan cerita digunakan untuk menampung idea atau buah fikiran yang akan disampaikan Sebaliknya cerita yang tidak dimanipulasi supaya membuka ruang naratifnya untuk menampung wacana kekal sebagai cerita yang fungsi dan matlamatnya ialah pengisahan semata mata Mohon selami isian wacana yang terdapat dalam naskah ini Kau akan setuju dengan aku bahawasanya Gadisku Wan Adnin tidak tergolong dalam naskhah yang berfungsi sebagai pengisahan semata mata Ohhh berkenaan dengan pantun si Akhtar kepada Adnin;Benang perak benang balduMari menekat atas payaPandang awak hati rinduMari pandang dekat saya Kalu si Kalli SRK guna pantun tu masa ngorat Meera Kajol confirm dia x kena tembak punya Iskhhhh menuntut x habih rupanya si SRK nihPeace